Hasrat

Bilik terasa sepi dan gawai segera padam. Seketika sungai menjadi pelupuk aku namun tumpah sebagai awan kelabu yang puas menumpahkan uap kota yang lebih banyak debu.

Apakah akhirnya serigala tua ini berakhir tertinggal kawanan? Atau aku hanya rongsok jalanan yang terlindas kendaraan mewah yang semakin menjadi tiap hari? Terpikir pula aku berakhir seperti nisan yang enggan ditemukan.

Tanpa kopi, senja, hujan dan rindu. Aku ingin ditemukan. WOY AJAKIN GUE COLAB JUGA NAPA 🙁

Bagikan ke teman >>

Leave a Reply